oleh

Perkuat Indeks Inovasi, Muba Datangkan Dua Pakar

Muba, The8news.com – Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin melalui Badan Perencanaan Pembangunan
Daerah (Bappeda) Kabupaten Muba, menggelar acara Sosialisasi dan Pelatihan Indeks Inovasi Daerah Kabupaten Musi Banyuasin, Jumat (18/6) di Ruang Rapat Bappeda.

Acara diisi oleh 2 (dua) narasumber ahli dalam bidangnya yaitu, Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Inovasi Daerah Kementerian Dalam Negeri RI Drs Matheos Tan MM, dan Peneliti Litbang Kemendagri Adi Suhendra M.Sosio.

Bupati Musi Banyuasin Dr H Dodi Reza Alex Noerdin Lic Econ MBA melalui Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Muba Drs Yusuf Amilin MSi mengatakan  maksud dan tujuan dari acara sosialisasi dan pelatihan indeks inovasi daerah pada hari ini adalah memberikan gambaran dan penjelasan secara utuh, tentang inovasi daerah dan kebijakannya termasuk kriteria pelaporan dan penilaian inovasi daerah.

“Untuk itu, pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin merasa sangat bangga serta terhormat atas kehadiran bapak Kapuslitbang Inovasi Daerah Kemendagri, sebagai narasumber yang akan berbagi ilmu dan pengetahuan berharga kepada kita semua,” ucap dia.

Yusuf juga menjelaskan, inovasi daerah adalah semua bentuk pembaharuan dalam penyelengaraan pemerintahan daerah. Sesuai dengan amanat Undang-undang Nomor 23 tahun 2014 tentang pemerintahan daerah. Setiap pemerintah daerah dapat melakukan inovasi dalam rangka meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah.

Terlepas dari penghargaan atau insentif inovasi daerah, banyak manfaat yang bisa diperoleh dari inovasi daerah ini, yaitu peningkatan pelayanan publik, pemberdayaan dan peran serta masyarakat untuk melakukan peningkatan daya saing daerah, yang pada akhirnya dapat mempercepat terwujudnya Muba Maju Berjaya Tahun 2022 sesuai visi dan misi Kabupaten Muba.

Adapun beberapa inovasi daerah yang ada Muba diantaranya, SAJI-Muba, Pesona Mas Pandu, Bidadari Merona, Si Manis Tegas, Si Kupek Muba.

“Dari beberapa inovasi yang ada di Muba hingga mencapai 123 inovasi, untuk itu kami mohon kepada bapak Kapuslitbang Inovasi Daerah agar dapat memberikan bimbingan dan arahan kepada kami. Sehingga kelemahan dan kekurangan dapat segera kami perbaiki/lengkapi. Serta untuk para peserta yang telah hadir, kami minta agar serius dan bersungguhsungguh mengikuti acara ini sehingga bisa menjadi motivasi untuk lebih baik di masa yang akan mendatang,” kata dia.

Sementara, Kepala Bappeda kabupaten Muba Drs Iskandar Syahrianto menyampaikan, indeks inovasi daerah menjadi penting untuk disosialisasikan agar dapat menambah wawasan serta peningkatan kapasitas terutama dalam hal penyusunan proposal dan penginputan data inovasi daerah.

“Kami juga berharap agar seluruh OPD yang ada di Kabupaten Muba dapat berpartisipasi dalam kegiatan indeks inovasi daerah,” ungkapnya.

Indeks inovasi adalah himpunan inovasi daerah yang telah dilaporkan kepada Menteri Dalam Negeri. Dari pengertian tersebut mengandung makna bahwa Pemerintah Daerah harus melakukan pembaharun dalam penyelenggaraan pemerintah daerah. Disamping itu juga memberikan dorongan agar masing-masing daerah berlomba-lomba membuat kebijakan yang inovatif untuk mensejahterakan masyarakat.

Kabupaten Muba merupakan Kabupaten yang berbasis kebun sawit dan kebun karet. Adapun Inovasi yang telah di buat menjadi bagian dari inovasi proses pemerdayaan.

“Semoga dari acara sosialisasi ini, ada banyak ide yang tertuang untuk melakukan pembaharuan serta semangat untuk menumbuh kembangkan inovasi yang dapat mensejahterakan masyarakat. Serta apa yang telah lakukan dapat tersertifikasi,” ujar dia. (Wan)

Print Friendly, PDF & Email

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed